7 Tren Pasar Managed Service Indonesia di Tahun 2020

7 Tren Pasar Managed Service Indonesia di Tahun 2020

Dunia menyaksikan perubahan paradigma dalam hal tren dan teknologi terkini yang mendefinisikan kembali cara bisnis dilakukan. Fakta bahwa model bisnis menghadapi tekanan ekstrem dari kekuatan regulasi, makroekonomi, dan pasar kritis lainnya, telah mengharuskan peningkatan fokus pada efisiensi dan efektifitas operasional.

Tapi, ini mungkin membuat bisnis merasakan membakar pendapatan, modal, dan biaya mereka. Dengan demikian, mereka semakin beralih ke layanan yang dikelola cloud untuk mengatasi hambatan ini untuk memfokuskan waktu mereka pada kegiatan yang lebih berharga bagi bisnis mereka.

Apa itu Managed Service?

Sebuah Penyedia Layanan Managed Service Indonesia Provider (MSP) menanggung tanggung jawab untuk fungsi layanan TI organisasi dan infrastruktur, sehingga bisnis dapat fokus pada kompetensi inti.

Dengan demikian, dalam model yang dikelola, mitra MSP mengambil, menjalankan, dan mengubah operasi dan proses bisnis organisasi untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi operasionalnya.

Permintaan untuk layanan terkelola sebagian besar didorong oleh berbagai faktor, beberapa di antaranya meliputi:

• Lingkungan makroekonomi yang mudah berubah dan tidak dapat diprediksi.

• Meningkatnya tekanan untuk berinovasi sambil mengimbangi kemajuan teknologi.

• Harus memenuhi tuntutan kepatuhan terhadap peraturan.

• Kurangnya keahlian teknis internal dan mendalam.

Tapi, pasar terus berkembang, membawa tren dan peluang baru. MSP harus menyadari tren ini untuk dapat memanfaatkan secara maksimal. Di sini, kami telah mendaftarkan 7 tren pasar layanan terkelola yang harus diperhatikan oleh setiap MSP di tahun 2019:

Tren Managed Service terbaru

Berikut adalah tren terbaru di pasar layanan terkelola (cloud, IT, keamanan):

1. Meningkatkan taruhan pada keamanan dan pertumbuhan serangan siber
Klien akhir MSP umumnya percaya bahwa yang terakhir akan menjaga keamanan informasi dan data mereka. Tahun sebelumnya telah mengalami peningkatan jumlah serangan siber. Ini telah memaksa perusahaan untuk mengadopsi pemikiran \\\’keamanan-pertama\\\’.

Dengan demikian, MSP lebih berupaya mengamankan infrastruktur layanan klien akhir mereka. Ini bukan hanya tentang memiliki solusi keamanan, tetapi juga untuk mempertahankan dan memulihkan terhadap serangan apa pun. Model bisnis MSP yang mempertimbangkan hal ini dapat mengarah pada titik pembeda yang kuat pada 2019.

2. Cloud, otomatisasi, dan outsourcing
Bill Martorelli, analis utama di Forrester Research berbicara tentang tiga tren pada Konferensi dan Expo NexGen 2018 yang diadakan di Anaheim California, yang dapat berdampak pada MSP.

Cloud : Cloud semakin sering digunakan untuk membangun platform baru untuk meningkatkan keterlibatan pelanggan untuk memenuhi kebutuhan transformasi digital perusahaan. Aplikasi lingkungan multi-cloud melihat pertumbuhan besar, di mana pelanggan sangat bergantung pada satu cloud, saat menggunakan yang lain secara sporadis. Di sini, MSP dapat memanfaatkan peluang besar dengan menawarkan model penetapan harga berbasis konsumsi.

Otomasi: Peningkatan jumlah otomatisasi di lingkungan TI dapat menggantikan sejumlah besar pekerjaan. MSP dapat mengharapkan beban kerja berkurang dengan setiap kontrak, karena sebagian besar operasi menjadi otomatis. Di sini, dengan memasukkan solusi otomatisasi dalam penawaran utama mereka, MSP dapat membuat keunggulan kompetitif.

Pengalihdayaan: Martorelli mengidentifikasi pengalihdayaan sebagai faktor ketiga yang akan berdampak pada pasar MSP. Peningkatan kegiatan outsourcing akan menghasilkan MSP mengurangi ketergantungan mereka pada SLA tradisional (Perjanjian Tingkat Layanan) dan lebih banyak pada XLA seperti yang disebut olehnya. XLA akan lebih fokus pada kepuasan pelanggan dan karyawan daripada uptime.

NexGen 2018 berfokus pada layanan terkelola dan profesional MSP.

3. Pengenalan perusahaan telekomunikasi dan ISV (Vendor Perangkat Lunak Independen)
Penyedia Layanan Telekomunikasi atau yang lebih dikenal dengan sebutan telekomunikasi, menggunakan skala yang ada dan kecakapan TI untuk beralih dari layanan data dan suara ke penjualan yang dikelola oleh penawaran.

Mereka sudah bekerja pada model berlangganan dan karenanya, tahu banyak tentang itu. Ketika perusahaan telekomunikasi memasuki ruang layanan yang dikelola, MSP yang ada akan merasakan tekanan untuk mencoba hal-hal baru untuk meningkatkan pendapatan tahun depan dan seterusnya.

4. Teknologi baru seperti IoT dan Blockchain
Teknologi baru seperti Internet of Things (IoT) dapat menciptakan peluang besar bagi MSP. Per laporan , jumlah perangkat IoT yang aktif diperkirakan akan meningkat menjadi 10 miliar pada tahun 2020 dan 22 miliar pada tahun 2025.

Organisasi membutuhkan keahlian dan pemahaman yang mendalam untuk menggunakan teknologi ini. MSP yang kompetitif dapat mengidentifikasi kesenjangan ini dan mendapatkan pengetahuan substansial tentang teknologi yang muncul ini. Ini dapat membantu mereka meningkatkan nilainya.

Di tahun-tahun mendatang, UKM juga diproyeksikan untuk mengadopsi AI, realitas virtual, augmented reality, dan teknologi terbaru lainnya.

5. Peningkatan Merger dan Akuisisi
Pasar dapat melihat peningkatan merger dan akuisisi terkait dengan alat yang digunakan MSP untuk mengoperasikan bisnis mereka. Ini karena penyedia yang bersaing ingin mempertahankan semua aspek penjualan yang berhasil di bawah satu atap dan menawarkan serangkaian solusi terintegrasi.

Sebagai penyedia, jika Anda tidak menyediakan sesuatu yang diinginkan pelanggan, Anda pada akhirnya menciptakan peluang baginya untuk pergi. Jika Anda tidak dapat membangun keahlian, Anda membelinya. Oleh karena itu, pasar melihat lebih banyak M&A dari solusi keamanan, IP, dan keterampilan penting lainnya.

6. Pertumbuhan teknologi as-a-service
Akan ada peningkatan teknologi as-a-service seperti infrastruktur-as-a-service (IaaS), platform-as-a-service (PaaS), perangkat lunak sebagai layanan (SaaS) dll.

Teknologi tersebut menawarkan sejumlah keunggulan dalam hal skalabilitas, biaya, keamanan karena mereka menggunakan model penagihan berbasis langganan. MSP dapat membantu organisasi untuk beralih ke layanan ini dengan mudah dan mengelolanya.

7. Permintaan layanan berbasis hasil
Klien perusahaan sekarang melihat ke arah hasil berbasis hasil dengan standar yang ditentukan sebelumnya atau yang diharapkan. Ini adalah salah satu alasan mengapa pelanggan menggunakan penyedia layanan stack penuh daripada layanan menara tunggal. Untuk memenuhi tren ini, MSP perlu mengembangkan gaya manajemen dan fungsi yang mereka sediakan. Mereka harus dapat menawarkan layanan konsultasi kepada klien mereka dalam hal hasil yang terukur.

Takeaway utama

Tidak ada keraguan bahwa kesempatan datang hanya kepada mereka yang siap. Banyak kerja keras diperlukan untuk membangun praktik (MSP) Managed Service Indonesia Provider yang sukses. Mereka harus menyempurnakan setiap proses dari penilaian awal untuk menandatangani kontrak untuk mengelola layanan. Dengan tetap mengikuti perkembangan tren, mereka dapat memastikan bahwa mereka akan siap untuk memanfaatkannya lebih cepat daripada pesaing mereka.

Skip to toolbar