DNS Server Adalah…

DNS Server Adalah

DNS server adalah server yang mampu melayani keinginan dari client untuk tahu alamat yang digunakan oleh sebuah domain. Contohnya, pas Anda ingin terhubung twitter.com. Yang lantas berjalan adalah DNS (Domain Name System)  server bakal melacak alamat dari Twitter sehingga computer Anda mampu terhubung bersama Twitter. Bagaimana faedah DNS server ini?Lalu, untuk mampu mengfungsikan Server DNS, Anda perlu memasukkan alamatnya dari server selanjutnya dalam pengaturan IP address di komputer. Dan kebanyakan provider atau penyedia jasa internet udah menyediakan alamat dari DNS server yang mampu Anda gunakan.Jika Anda mengfungsikan router, Anda mampu mengakibatkan DNS server sendiri. Selanjutnya alamat dari router selanjutnya mampu Anda mengfungsikan sebagai DNS di komputer. Namun, yang selalu berperan dalam pencarian alamat IP tetaplah DNS server yang dimiliki oleh provider.Ketika alamat IP dari sebuah situs udah mampu diketahui, computer bakal lakukan cache DNS. Ketika computer Anda udah tahu alamat dari sebuah website, computer Anda bakal mengingatnya. Sehingga, kecuali ingin mengaksesnya ulang tidak perlu ulang lakukan pencarian alamat IP situs tersebut.

Fungsi DNS Server Adalah

Fungsi DNS Server Adalah

Sumber : markey.id

Normalnya, untuk membuka internet, Anda kudu mengetikkan IP Address sebuah website. Cara ini lumayan merepotkan. Sebab, ini artinya, Anda kudu punya daftar lengkap IP Address website yang dikunjungi dan memasukkannya secara manual.

DNS adalah proses yang meringkas pekerjaan ini untuk Anda. Kini, Anda tinggal mengingat nama domain dan memasukkannya di dalam address bar. DNS kemudian akan menerjemahkan domain selanjutnya ke di dalam IP Address yang komputer pahami.

Misalkan, Anda mengidamkan membuka Google. Alih-alih menulis 172.217.0.142 ke di dalam address bar, Anda tinggal memasukkan alamat Google.com.

Dari penjelasan apa itu DNS, Anda tentu telah mampu mengira-ngira bagaimana sebetulnya DNS berfungsi. Jadi fungsi DNS server adalah:

  1. Meminta informasi IP Address sebuah website berdasarkan nama domain;
  2. Meminta informasi URL sebuah website berdasarkan IP Address yang dimasukkan;
  3. Mencari server yang pas untuk mengirimkan email.

DNS server bermanfaat sebagai sebuah database server yang menyimpan alamat IP, yang digunakan untuk penamaan sebuah hostname. Jadi, saat Anda mengetik google.com maka DNS server akan menerjemahkan ke alamat IP dan menghubungkan ke google.com selanjutnya tampil google.com terhadap layar pencarian.

Berikut ini adalah lebih dari satu faedah pemanfaatan DNS dalam kesibukan berinternet:

  1. Lebih Mudah untuk Berinternet. Dibanding mengingat deretan angka IP address, pasti bakal lebih nyaman untuk mengingat nama website. Hadinya DNS udah sukses menjembatani komunikasi antara pengguna internet bersama dengan komputer.
  2. Lebih Konsisten dalam Penggunaan. Anda mampu menggunakan nama DNS yang sama meskipun tersedia perubahan terhadap IP Address yang digunakan. Dengan demikian, akses pengunjung ke tidak benar satu web site tetap mampu dilakuakan meskipun udah terjadi penggantian IP Address.
  3. Lebih Mudah Dikonfigurasi. Saat terjadi rintangan terhadap IP Address yang digunakan, Anda mampu mengganti bersama dengan IP yang tidak sama bersama dengan mudah. Cukup bersama dengan laksanakan update information pencocokan DNS dan IP Address. Hal ini bakal dijelaskan lebih lanjut terhadap Cara Kerja DNS.
  4. Lebih Aman. Ketika menggunakan proses DNS, seluruh kesibukan transfer information online bakal melalui server DNS yang terjaga keamanannya. Sistem berikut bakal mencegah usaha peretasan yang cobalah ditunaikan oleh pihak tidak bertanggung jawab. Jadi, web site bakal jadi lebih aman.

Cara Kerja DNS Server Adalah

Cara Kerja DNS Server Adalah

Sumber : www.pcmag.com

Setelah tahu faedah DNS server, setelah itu Anda kudu tahu proses resolusi DNS yang melibatkan pengubahan hostname menjadi alamat IP yang ramah komputer. Alamat IP diberikan untuk tiap tiap perangkat di internet, dan alamat berikut diperlukan unutk mendapatkan perangkat internet yang sesuai. Misalnya layaknya alamat jalur yang digunakan untuk mendapatkan rumah.Ketika pengguna inginkan memuat halaman website, apa yang diketikkan pengguna dapat diterjemahkan ke web browser mereka, dan alamat yang sesuai bersama yang diperlukan untuk mendapatkan halaman web.Untuk tahu proses dibalik resolusi DNS, mutlak untuk tahu beragam komponen perangkat keras yang kudu dilewati oleh kueri DNS. Untuk web browser, pencarian DNS berlangsung di belakang layer dan tak butuh jalinan berasal dari computer pengguna, tak hanya permintaan awal.Terdapat 4 server DNS yang saling tentang dalam proses pemuatan halaman website. Berikut ini keempat server tersebut:

DNS Recursor

DNS recursor adalah server yang dirancang untuk menerima permintaan berasal dari klien melalui web browser. Recursor sesudah itu bertanggung jawab untuk mengakibatkan permintaan tambahan, memenuhi kueri DNS klien.

Root nameserver

Server root adalah langkah pertama dalam menerjemahkan hostname yang dapat dibaca pengguna ke dalam alamat IP. Root nameserver dapat juga dianggap sebagai indeks. Umumnya bermanfaat sebagai referensi ke wilayah yang lebih spesifik.

TLD nameserver

Nameserver ini adalah langkah setelah itu dalam mencari alamat IP tertentu, dan anggota paling akhir berasal dari hostname.

Authoritative nameserver

Nameserver authoritative adalah bagian paling akhir dalam proses permintaan nameserver. Jika authoritative nameserver punyai akses ke record yang diminta, perihal berikut dapat mengembalikan alamat IP untuk hostname yang diminta kembali ke DNS recursor.

Dalam menggerakkan tugasnya, kegunaan DNS server butuh program client yang bernama resolver untuk menghubungkan tiap-tiap pc user bersama dengan server DNS. Program resolver yang dimaksud adalah situs browser dan mail client. Jadi untuk membuka ke server DNS, Anda wajib menginstall situs browser atau mail client terhadap komputer. Secara garis besar, cara kerja DNS server adalah:

  • DNS resolver jalankan pencarian alamat host terhadap file HOSTS. Jika alamat host yang dicari sudah ditemukan dan diberikan, maka sistem selesai.
  • DNS resolver jalankan pencarian terhadap information cache yang sudah dibuat oleh resolver untuk menyimpan hasil permohonan sebelumnya. Bila ada, lantas disimpan dalam information cache lalu hasilnya diberikan dan selesai.
  • DNS resolver jalankan pencarian terhadap alamat server DNS pertama yang sudah ditentukan oleh pengguna.
  • Server DNS ditugaskan untuk mencari nama domain terhadap cache-nya.
  • Apabila nama domain yang dicari oleh server DNS tidak ditemukan, maka pencarian dikerjakan bersama dengan lihat file database (zones) yang dimiliki oleh server.
  • Apabila masih tidak ditemukan, pencarian dikerjakan bersama dengan menghubungi server DNS lain yang masih berkenaan bersama dengan server yang dimaksud. Jika sudah ditemukan lantas disimpan dalam cache lalu hasilnya diberikan ke client (melalui situs browser).

Jadi, terkecuali apa yang dicari di server DNS pertama tidak ditemukan. Pencarian dilanjutkan terhadap server DNS ke dua dan sesudah itu bersama dengan 6 sistem yang sama layaknya di atas. Perlu dicatat, pencarian dari client ke sejumlah server DNS dikenal bersama dengan makna sistem pencarian iteratif namun sistem pencarian domain antar server DNS dikenal bersama dengan makna pencarian rekursif.

Informasi yang diminta user dalam sistem DNS disebut dengan DNS record. Ada beberapa model informasi yang dapat diminta dalam sistem DNS. Berikut adalah 10 DNS record yang paling sering dijumpai:

  • A Record atau Address record ─ menyimpan informasi soal hostname, time to live (TTL), dan IPv4 Address.
  • AAA Record ─ menyimpan informasi hostname dan hubungannya dengan IPv6 address.
  • MX Record ─ merekam server SMTP yang tertentu digunakan untuk saling berkirim e-mail di suatu domain.
  • CNAME Record ─ digunakan untuk me-redirect domain atau subdomain ke sebuah IP Address. Lewat manfaat satu ini, Anda tak perlu memperbarui DNS record.
  • NS Record ─ merujuk subdomain terhadap authoritative name server yang diinginkan. Record ini berguna jikalau subdomain Anda di web site hosting berbeda dengan domain.
  • PTR Record ─ memberikan izin terhadap DNS resolver untuk sediakan informasi soal IP Address dan menampilkan hostname (reverse DNS lookup).
  • CERT Record ─ menyimpan sertifikat enkripsi atau sertifikat keamanan.
  • SRV Record ─ menyimpan informasi perihal lokasi komunikasi, semacam Priority, Name, Weight, Port, Points, dan TTL
  • TXT Record ─ membawa dan menyalurkan data yang cuma dapat dibaca oleh mesin.
  • SOA Record ─ bagian yang terlihat di awal dokumen DNS zone. Bagian yang mirip termasuk merujuk terhadap Authoritative Name Server serta informasi lengkap sebuah domain.

Untuk sanggup laksanakan setting DNS Domain, Anda kudu membuka fitur Zone Editor di cPanel. Berikut adalah langkah-langkah yang kudu Anda laksanakan untuk laksanakan setting DNS:

  • Login ke cPanel.
  • Cari anggota Domains.
  • Klik Zone Editor.
  • Pilih domain dan klik Manage.
  • Tambahkan record sesuai yang diperlukan (A, AAAA, CAA, CNAME, MX, SRV, atau TXT)
  • Simpan record.
  • Tunggu pas propagasi sampai 1×24 jam.
  • Setting DNS selesai dilakukan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Skip to toolbar