Perkembangan Penyedia Layanan TI Managed Service Indonesia

Perkembangan Penyedia Layanan TI Managed Service Indonesia

Seiring kemajuan teknologi, penyedia layanan TI yang dikelola ditugasi untuk tetap berada di depan kurva dan menghadapi perubahan saat mereka datang. Sebagai bagian dari adaptasi berkelanjutan ini, layanan dan solusi baru mengubah tujuan mendasar MSP, menantang industri untuk berkembang lagi.

Untuk waktu yang lama, layanan terkelola identik dengan pemantauan dan manajemen jarak jauh (RMM). Itu adalah inti dari bisnis MSP; tumpuan yang ditumpukan oleh teknologi dan layanan. Tapi hari-hari itu sudah lama berlalu. RMM tetap merupakan teknologi yang tidak terpisahkan, tetapi sekarang salah satu dari banyak solusi inti yang dianggap “standar” untuk proposisi nilai MSP present day. Hari ini, inti dari paket MSP terdiri dari rangkaian lengkap teknologi RMM, opsi cadangan dan pemulihan bencana (BDR) dan solusi keamanan digital present day — ditambah dengan keahlian di belakang layar, tim NOC dan SOC terintegrasi dan dilengkapi oleh klien-menghadap layanan Help Desk.

Jika kedengarannya rumit, itu memang benar. Layanan TI Managed Service Indonesia yang dikelola tidak pernah lebih komprehensif, terspesialisasi dan intensif; dan itu karena bisnis kecil dan menengah (UKM) semakin tergantung pada teknologi untuk memberi daya pada pipa penjualan mereka dan menjalankan operasi mereka. Dan, dengan meningkatnya ketergantungan teknologi ini, risiko paparan terhadap pelanggaran dan serangan dunia maya juga meningkat secara bersamaan, di samping kehancuran peristiwa kehilangan information, bencana alam, atau kerusakan fisik pada perangkat keras di lokasi. Oleh karena itu, karena dinamika ini, MSP diposisikan sebagai komponen penting dari kesuksesan SMB, dengan tanggung jawab untuk menjaga klien mereka tetap on the web, aman dari ancaman dunia maya dan aman dari kehilangan information.

Tetapi peningkatan dari penyedia RMM berbasis cloud ini menjadi layanan IT lengkap, manajemen teknologi, dan konsultan vCIO tidak terjadi dalam semalam. Mari kita lacak evolusi penyedia layanan IT yang dikelola untuk melihat di mana dan bagaimana kemajuan ini muncul.

The Advent of RMM Software

 

Pada awal layanan TI yang dikelola, penyedia pada dasarnya dimulai sebagai merchant perangkat keras dan perangkat lunak. Sejumlah besar uang dihabiskan untuk mengembangkan alat kustom, pusat information dan pusat komando/kontrol untuk memberikan layanan specially appointed yang terbatas. Walaupun mereka efektif dalam pengiriman layanan diskrit, mereka membutuhkan penjualan dan upaya pemasaran yang luas untuk mendapatkan akun, mengembalikan investasi dan menurunkan biaya, tetapi biaya infrastruktur juga melejit. Tenaga kerja itu mahal, dan menyediakan layanan dalam skala mahal. Kasus penggunaan terbaik pada awalnya untuk klien perusahaan yang lebih besar, dengan kontak tetap dan sedikit perubahan permintaan.

Di pasar lain, saluran, yang pada saat itu sebagian besar masih terlibat dalam layanan profesional break/fix manual (sesuatu rusak, seorang teknisi dipanggil untuk memperbaikinya), terbukti menjadi jawaban bagi banyak penjualan MSP awal dan tantangan pendapatan. Melalui penjualan kembali saluran layanan terkelola, penyedia mempercepat perolehan pendapatan, memperluas kehadiran pasar dan mempertahankan kelangsungan di luar transaksi break/fix. Tapi, masalah tetap ada: saluran itu (dan terus menjadi) withering cocok untuk segmen pasar menengah dan SMB, sementara harga dan kesesuaian layanan yang dikelola (pada saat itu) cocok untuk pasar perusahaan yang lebih besar. Perbedaan ini menghambat proliferasi adopsi layanan terkelola berskala luas, sampai alat RMM berbasis cloud mulai mendapatkan pijakan.

Dengan kedatangan teknologi RMM berbasis cloud yang tersedia secara komersial, affiliate yang lebih kecil, tradisional, bernilai tambah (VAR) mampu membangun infrastruktur dan praktik layanan TI yang dikelola sendiri, akhirnya menciptakan segmen Managed Service yang ada di saluran saat ini. Ini dapat dibayangkan karena aplikasi RMM memungkinkan VAR untuk memberikan beberapa pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan darurat pada server, perangkat penyimpanan, dan PC melalui cloud, membebaskan waktu dan sumber daya yang sebelumnya dihabiskan di lokasi di lokasi klien. Kemampuan untuk menjual model ini berdasarkan langganan periodik memberikan pendapatan berulang yang dapat diprediksi dan disetahunkan (ARR) dan profitabilitas — mengisi celah di saluran yang secara konsisten terkikis ketika penjualan produk perangkat keras dan perangkat lunak dengan cepat dijadikan komoditas.

Layanan IT yang dikelola yang digerakkan oleh perangkat lunak RMM menguntungkan untuk mentransisikan VAR, tetapi biaya masih menjadi penghalang yang substansial untuk masuk. Banyak VAR dan MSP yang muncul menghabiskan banyak uang untuk membangun stage pengiriman layanan sederhana untuk mendukung bisnis pemula mereka. Beberapa penyedia awal melaporkan pengeluaran sebanyak $ 1 juta untuk mengembangkan infrastruktur dan pusat operasi jaringan mereka (NOC) , dan biaya-biaya ini tidak mencerminkan biaya perekrutan, pelatihan dan staf ahli pendukung. Seiring berlalunya waktu, kelangsungan operasi in-house terbukti kurang menguntungkan daripada model layanan yang dikelola yang lebih baru.

Generasi RMM Selanjutnya

 

Model MSP semakin matang karena meningkatnya ketersediaan penawaran RMM dan NOC pihak ketiga. Penyedia layanan yang diizinkan ini membebani infrastruktur dan penganggaran intensif tenaga kerja dan anggaran ke mitra tepercaya, andal, dan dapat diskalakan — yang tidak hanya akan mempertahankan infrastruktur dan menyediakan dukungan, tetapi juga secara mandiri meningkatkan kemampuan teknologi. Ini ” Master MSP, “Begitu mereka dipanggil, menyampaikan kombinasi teknologi, solusi berbasis SaaS, dan tenaga teknis terampil pada titik harga yang tak tertandingi oleh operasi inward, mendorong all out biaya kepemilikan turun pada biaya infrastruktur MSP. Penyedia siap untuk menuai edge yang lebih besar dari setiap akun klien, dan mampu memperluas premise klien mereka dengan cepat karena mitra Master MSP dapat dengan cepat melakukan skala untuk memenuhi akuisisi penjualan baru tanpa menambah biaya.

Ini adalah model true untuk sebagian besar penyedia layanan TI yang dikelola saat ini. Pada tahun-tahun sejak model ini mulai berlaku, lebih banyak layanan mulai diberikan melalui model berbasis cloud ini: BDR, pemantauan jaringan, dan teknologi lainnya terbukti semakin dibutuhkan dan layanan-layanan penting untuk bisnis kecil — semua ditambahkan dan didukung melalui kemitraan Master MSP yang semakin menguntungkan.

Namun, sementara kesuksesan dan pertumbuhan ini berlanjut di saluran selama bertahun-tahun, dinamika lain mulai terjadi. Penyampaian layanan RMM dan BDR menjadi jenuh di pasar saluran SMB, yang mengarah ke komoditisasi dan akuisisi pelanggan lose-lose (yaitu, beberapa bisnis baru, sebagian besar yang datang dari pelanggan yang mengalihkan merchant mereka). Sementara ini membuktikan kelayakan model layanan yang dikelola dan keberhasilan MSP dalam melayani klien mereka, itu juga menyebabkan peningkatan aktivitas merger dan akuisisi untuk menggantikan pesaing dan meningkatkan pertumbuhan. Kegiatan ini menyebabkan MSP yang lebih kecil mencurahkan praktik mereka ke pasar khusus atau industri yang selaras secara vertikal, sementara MSP yang lebih besar memberikan layanan pada skala ke pasar yang lebih luas.

Namun, ketika saluran itu tampaknya siap untuk dikalsifikasi menjadi pola yang dapat diprediksi, perubahan sedang terjadi.

Hari ini: Di Garis Depan Revolusi Keamanan Dunia Maya

 

Paruh kedua tahun 2010-a menyaksikan peningkatan dramatis dalam ancaman dan serangan dunia maya – khususnya terhadap UKM – karena alat topi hitam, kode ransomware, dan mata uang kripto semuanya berkembang biak di ruang anonim, terenkripsi dari web yang secara kolektif dikenal sebagai web gelap . Aktor dan penjahat jahat di seluruh dunia sekarang dapat menargetkan UKM, infrastruktur publik, rumah sakit, kantor polisi, hal-hal kota dan banyak lagi — di mana quip di dunia — dan menuntut tebusan bitcoin. Sementara itu, pelanggaran information, serangan DNS, dan skema penambangan crypto semuanya mengungkapkan information publik, pribadi, dan jutaan, yang juga dijual di web gelap. Tindakan kriminal yang tidak diperiksa ini membuat konsumen waspada ketika informasi mereka terungkap, membuat banyak bisnis melanggar kepatuhan, dan membuat orang lain tutup mulut untuk selamanya. Untuk melawan, saluran beralih ke MSP.

Industri layanan TI Managed Service Indonesia, sampai sekarang, bukan provinsi layanan keamanan digital khusus; banyak klien perusahaan menggunakan merchant khusus, sementara UKM sering menggunakan perangkat lunak tingkat konsumen atau pergi tanpa layanan keamanan. Iklim ini sempurna untuk evolusi besar berikutnya dari layanan TI terkelola — transisi ke industri yang berfokus pada keamanan dunia maya, didukung oleh semua solusi lain yang telah disediakan oleh MSP. Sekarang MSP dapat menjadi penyedia solusi TI lengkap untuk klien mereka, dan dapat memantau, mengelola, mengamankan, memulihkan, dan mencadangkan lingkungan TI melalui perangkat lunak jarak jauh. Dan, di samping pusat operasi jaringan yang sudah sukses, pusat operasi keamanan (SOC) muncul, mengintegrasikan teknisi terampil terbaik di kelasnya untuk bekerja secara lancar dengan NOC dan MSP.

Menatap Masa Depan Layanan TI yang Dikelola

 

Seperti yang ada saat ini, MSP adalah penyedia layanan IT dan solusi teknologi lengkap, penasihat tepercaya dan CIO virtual (vCIO) untuk klien mereka, dengan profil besar dan penting bagi keberhasilan langsung bisnis SMB (dan perusahaan). Dengan peran yang diperluas ini, territory pertumbuhan berikutnya adalah, tanpa pertanyaan, ke dalam keamanan digital, karena ada banyak ruang terbuka untuk menjual ke premise pelanggan yang ada dan menangkap klien baru yang kini membutuhkan layanan keamanan terkelola lebih dari sebelumnya. Dan, karena aktivitas akuisisi hanya meningkat, ruang keamanan akan menjadi imperative untuk kelangsungan hidup MSP skala kecil, karena ada peningkatan ancaman dan serangan yang harus dilindungi oleh UKM. Pertumbuhan yang cepat ini akan terus mengembangkan saluran, industri dan peran Master Managed Service Indonesia dalam ruang ini. Namun sementara perubahan tidak bisa dihindari, misi layanan TI yang dikelola tetap sama: untuk memberikan solusi TI yang efektif, kuat, dan menguntungkan yang memungkinkan keberhasilan bisnis klien SMB. Di tengah-tengah gejolak skala dan perubahan yang cepat, itu adalah salah satu titik dasar yang kokoh yang tidak akan pernah hilang.

Skip to toolbar